SURAT TERBUKA UNTUK (CALON) PACAR SAHABATKU

Hei mbak..

Or should i call you with your name? =)

Yah berhubung masih belum tahu siapakah calon istri sahabatku ini nantinya, aku panggil mbak aja ya =)

Mbak,

Sebelumnya, mau ngomong apa ya? *mulai speechless*

Oke, gini.

Kenalin dulu, nama saya Tisa. Umur.. ya begitu itu lah, ga usah sebut angka. Saya migrain *mulai ngelantur*

Saya pengen ngomong ini uda lama, tapi belom ada waktu nulisnya. Baru sempet sekarang.

Gini,

Saya cuma mau memperjelas situasi di antara kita,

Antara saya, sahabat pacarmu, dengan dirimu, pacar sahabatku.

Selamat ya.

Saya bersyukur sekali sekarang sahabat saya memiliki seseorang yang dia sayang, setelah sekian lama dia menutup hati dan sibuk dengan bayang-bayang orang lain.

Kamu pasti engga bisa ngebayangin betapa saya sebenernya khawatir sekali, di dalam hati, melihat betapa sahabat yang saya sayang terus tenggelam dengan masa lalu nya, tanpa sedikitpun keinginan untuk beranjak dari sana.

And honestly, saya merasa lega sekali begitu sahabat saya bilang dia sudah bersama kamu sekarang.

Tapi,

Waktu saya merasa lega, kenapa tetiba saya terusik sama kalimat kamu yang bilang,

“Pilih sahabat atau pacar?”

Yaelah mbak.

Kenapa?

Jealous sama saya?

-____________________-

Apa lah yang mau dijealous in dari saya ini.

Sahabat saya jelas-jelas uda memilih kamu mbak, sebagai pacarnya, calon istri dan calon ibu dari anak-anak nya.

Harusnya kamu merasa sangat istimewa mbak :’)

Saya mau jelasin sesuatu ya.

Saya sama sahabat saya ini, uda temenan belasan tahun. Belasan ya. Catet pake bold.

Dia itu orang yang istimewa buat saya. Orang yang nemenin saya selama bertahun-tahun lamanya.

Orang yang mau nerima semua keanehan saya, mau nerima kalo saya marah-marahin, mau nerima kalo saya bad mood terus ngambek, mau nerima kalo saya manja nya uda sampai tingkat paling tinggi..

Sahabat saya ini, pacar kamu ini,

Mau nerima telepon saya jam setengah 4 pagi cuma buat dengerin saya nangis-nangis, Dia salah satu orang yang selalu mendoakan kebahagiaan saya, dan salah satu orang yang mau nonjok-nonjok semua mantan pacar atau orang yang uda nyakitin hati saya.

Dia itu istimewa sekali.

Tapi sungguh,

Belom pernah kayanya terbersit di kepala saya (dan dia) untuk merubah status temenan kami ini menjadi pacar-pacaran. Satu, kami tidak saling jatuh cinta. Dua, hubungan ini JAUH lebih berharga dibandingkan apapun juga.

Jadi mbak,

Beneran deh, engga usah jealous2an sama saya.

Saya malah seneng sahabat saya nemuin orang yang dia sayang.

Itu malah keuntungan buat saya, karena saya juga bakal punya saudara baru. *ini seriusan, bukan basa-basi*

Dan kalau kalian punya anak nantinya, saya juga seneng karena berarti anak-anak saya tambah banyak *lhoh* Hehehe

Saya berharap kita bisa jadi teman baik.

Saya berharap kalau kalian menikah nanti, rumah kalian bisa jadi salah satu tujuan saya kalau saya pengen kabur-kaburan. Hehe

Kamu mbak, bisa jadi temen curhat saya juga.

Jadi sekarang, engga usah jealous-jealous an lagi ya.

Sahabat saya uda milih kok.

Saya juga sudah mencintai orang lain :’)

Ngomong apalagi ya?

Udah itu aja sih sebenernya :p

Semoga abis ini engga ada ambek-ambekkan lagi, engga ada pertanyaan dan statement aneh-aneh lagi.

Saya titip sahabat saya ya.

Saya titip hatinya untuk mbak jaga.

Berhubung dia adalah orang yang sangat saya sayang, saya titip pesen juga..

Tolong jangan sakiti dia dalam bentuk apapun.

Or i will kill you🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s